Incar Nikel, Perusahaan China Berbondong-bondong Ke Indonesia


BISNIS NEWS  | JAKARTA — Perusahaan China Berbondong-bondong ke Indonesia untuk Nikelnya.

Lebih dari satu dekade, mereka telah menggelontorkan lebih dari $14 miliar ke dua pulau yang kaya biji untuk mengunci pasokan produksi baterai.

Sekitar 3.000 mil selatan Beijing, perusahaan pertambangan China telah mendirikan operasi di jantung cadangan nikel terbesar di dunia. Di pulau Sulawesi dan Halmahera di Indonesia, mereka telah membangun kilang, smelter, sekolah metalurgi baru bahkan museum nikel.

Bersama-sama, mereka telah menginvestasikan $3,2 miliar ke pulau-pulau terpencil tahun ini saja, sehingga total investasi menjadi $14,2 miliar selama 10 tahun terakhir. Cukup untuk mengamankan pasokan nikel mereka ke dekade berikutnya. 

Logam ini terutama digunakan dalam produksi baja tahan karat, tetapi juga merupakan komponen penting dalam kendaraan listrik. Itu membuat 90% dari katoda, bagian paling mahal dari baterai berkinerja tinggi, dan ada kekhawatiran bahwa permintaan akan melebihi pasokan dalam waktu yang tidak terlalu lama.

Itu adalah masalah bagi pembuat EV di seluruh dunia — Chief Executive Officer Tesla Elon Musk terkenal memohon para penambang untuk "menambang lebih banyak nikel" pada panggilan pendapatan tahun 2020 — dan khususnya untuk China, rumah bagi pasar kendaraan plug-in terbesar di dunia. 

Perusahaan China telah dengan tekun mengunci pasokan berbagai komponen baterai dan, sebagai hasilnya, akan mendominasi rantai pasokan setidaknya selama lima tahun, menurut BloombergNEF, unit dari Bloomberg. 

Untuk menghentikan ketergantungannya pada China untuk nikel dan mineral penting lainnya, AS perlu berinvestasi hampir $90 miliar pada tahun 2030.

China memiliki kurang dari 5% cadangan nikel dunia yang diketahui. Jadi seperti yang dilakukan dengan kobalt di Kongo dan litium di Amerika Selatan dan Tengah, itu terlihat di luar negeri, ke negara yang sangat menginginkan modal asing dan pengetahuan teknis. 

“Cina telah siap dan bersedia untuk berinvestasi di tempat-tempat di mana AS, Eropa, bahkan Kanada, perusahaan Australia belum pergi,” kata Michelle Foss, seorang peneliti di Baker Institute Center for Energy Studies dari Rice University yang meneliti peningkatan kepemilikan Cina atas nikel .

Indonesia telah menjadi mitra yang antusias. Presiden Joko Widodo bertekad menyapih negaranya dari ekspor komoditas mentah dengan memaksa produsen melakukan pengolahan dan manufaktur di darat. 

Untuk itu, Jokowi, sapaan akrabnya, melarang pengiriman bijih logam keluar pada tahun 2020, membatasi ekspor ke produk olahan. Dalam dua tahun sejak itu, nilai ekspor nikel Indonesia melonjak dari $3 miliar menjadi $30 miliar. 

“Kita ingin manfaat ekspor nilai tambah agar ada pemasukan negara berupa pajak dan lapangan kerja baru,” kata Jokowi dalam wawancara Agustus lalu di Jakarta. 

“Kami tidak hanya ingin membangun baterai. Ini baru setengahnya. Kami ingin membangun mobil listrik di Indonesia,” ujarnya, dikutip dari bloomberg.

Lebih baru Lebih lama

World News

نموذج الاتصال